Nora adik ipar ghairah janda melayu

Zairi telah tertidur di atas sofa kerana baru sampai pada petang itu dan mungkin agak keletihan.Tubuhnya yang memang menaikkan nafsu setiap lelaki yang memandangnya, lebih menggiurkan lagi dengan skirt sedikit terselak, menampakkan kegebuan pehanya.Tapi pada malam itu aku terpaksa bertahan sedaya upaya kerana setiap kali terbayangkan peha Zairi yang terkangkang aku semakin terangsang lagi. Aku juga sudah hampir juga sambil aku bayangkan bahawa pada ketika itu bahawa sebenarnya Zairi yang berada di atas ku. "Yang aku minta kucup tadi bukan bibir ni," aku menyentuh bibirnya dengan jari telunjuk ku. Melihat dia masih juga tidak menunjukkan tanda2 akan bangun dan pergi meninggalkan aku, aku bertindak lebih berani lagi. Kan sekarang you dapat juga." Aku ketawa sambil keluar masuk perlahan2 di dalamnya. Cara itu kemas sekali dan aku tahu akan membuat lubangnya lebih ketat. Lalu akau percepatkan tolakan batang ku ke dalam kemaluan isteriku. Ku bayangkan bahawa kemaluan Zairi tengah mengemut2 batang ku. "Tapi bibir yang tu..." aku menunjuk ke celah kangkangnya. Aku buka zip seluar ku dan keluarkan batang ku dari seluar dalam. Ingat pada bibir kamu saja aku sudah jadi begini" Matanya terbeliak memandang batang ku yang sudah keras menegak itu. Kalau tidak menagapa dia tidak sentap saja tangannya dan tidak saja keluar dari rumah aku sejak aku melondehkan seluar ku tadi. Dia menggerak2kan punggungnya sampai terasa lagi dalam batang ku terbenam di dalam lubangnya. Apabila aku menujah lubangnya dalam posisi itu, Zairi mula mengerang dengan kuat. Tiba2 saja batang ku mengembang dan aku mula memancut di dalam isteri ku. Aku nampak dia berada dalam keadaan serba salah dan dadanya turun naik dengan kencang. Malah tangannya dengan sendirinya mula membelai batang ku. Aku menggigit bibir supaya tidak terlepas keluar nama Zairi secara tidak sengaja dalam keseronokan ku itu. Selepas itu kami terus tertidur dalam keadaan bogel. Aku terus mengambil tangannya dan meletakkan di atas batang ku. Aku rangkul pinggangnya dan terus mengucup mulutnya sekali lagi. Sebelah lagi tangan ku meraba2 lututnya sebelum perlahan2 aku masukkan di bawah skirtnya. Dan sesekali bila aku membongkok mengambil minuman di atas meja dapat ku lihat jauh ke pangkal pehanya hingga seluar dalam putih yang dipakainya jelas kelihatan.

bathroom-blowjob

Kerana memang sudah kebiasaan, kami berada di depan TV.

Apabila ketemu tangannya mengusap perlahan2 membuat aku mendengus.

Aku terus saja membuang seluar pendek yang biasanya aku pakai semasa tidur.

Dengan cara itu dia berjaya membuat latihan mengemut. Bibir ku terlekat pada bibirnya sambil lidah ku masuk ke dalam mulutnya. Apabila muka kami renggang, dia kelihatan sesak nafas sikit. " Dia nampak tersipu2 dan tidak menjawab pertanyaan ku. Memang syok habis main dengan you." Aku memeluknya dan memusingkan badannya supaya sekarang dia berada di bawah pula. " dia berteriak seraya aku merasakan kehangatan di sekeliling batang ku. "Patutlah sister I sayang sangat dengan abang dulu." "Apa pasal? Tak pernah I syok macam ni." "Ai, tak kan pula you tak pernah kena macam ni? Tapi tak sehebat yang abang buat." "Nampaknya, kalau macam ni you kenalah datang ambil kotak di rumah I selalu, ya? Sepuluh minit kemudian dia keluar dan mula mengenakan pakaiannya.

Memang kalau dia dah mulakan kemutan aku tidak akan terdaya bertahan lama di dalamnya. Tapi dia tidak akan memulakan kemutan sehingga dia sendiri sudah hampir ke kemuncaknya sendiri. "Sudahlah tu, I nak balik." Namun dia tidak bergerak untuk bangun dari sofa. Namun dia tidak nampak tersinggung dengan kata2 ku. Ku letakkan kedua kakinya di atas bahu ku sebelum sekali lagi bergerak keluar masuk. Ku ambil bantal peluk dan letakkkan di bawah punggungnya supaya celah kangkangnya lebih tinggi dari tubuhnya. Peha ku megepit pehanya dari luar sementara kedua betis ku berada di bawah pehanya. Aku menujah dengan lebih laju lagi sehingga badan ku sudah berpeluh. Aku juga tidak berupaya menahan lagi dan mula melepaskan pancutan di dalamnya. " "Malangnya I dah kena transfer ke Penang minggu depan, bang." "Well, any time you datang KL, give me a call." "Okay, I will." "Janji? Sesekali2 aku mencuri2 pandang juga dan mahu tak mahu batang ku mulai menegang.

gavbox.ru

69 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>